Saya ingin memberikan beberapa manfaat renang, informasi dan kekurangan tentang bagaimana olahraga tersebut dapat membantu menurunkan berat badan dan mengencangkan. Informasi dalam artikel ini murni dikumpulkan dari pengalaman pribadi saya ketika saya tidak dapat melatih latihan beban normal di gym. Pada bulan Juni 2008, saya mengalami cedera di lutut karena latihan yang berat dan gerakan yang salah saat melakukan squat. – Ngomong-ngomong, jangan menekuk lutut lebih dari 90 derajat saat melakukan squat, karena Anda berisiko melukai lutut.

Selama periode enam bulan saya tidak dapat menghadiri gym, saya mulai melakukan berbagai latihan di kolam renang. Berenang terbukti sebagai pengganti yang sangat baik untuk latihan beban, karena memungkinkan untuk tetap bugar sambil mengontrol berat badan dan mengencangkan. Melakukan pukulan dan gerakan yang berbeda memungkinkan untuk melatih berbagai otot di tubuh. Pendapat jujur ​​saya tentang berenang adalah bahwa ini adalah cara yang sangat baik untuk mengencangkan otot, tetapi itu sama sekali bukan pengganti latihan beban di gym. Pembentukan otot hanya dapat diperoleh melalui latihan beban di gym. Berenang membantu mengencangkan dan menurunkan berat badan, tanpa merasa sangat lelah seperti saat berlatih di gym. Ini karena daya apung air dan pelatihan berdampak rendah. Seseorang tidak perlu menjadi perenang profesional atau ahli untuk berolahraga di kolam renang atau di laut,

Air memberikan ketahanan, sehingga setiap gerakan tendangan dan lengan meningkatkan sesi aerobik atau latihan kardio. Jelas, mempelajari beberapa pukulan kompetitif meningkatkan manfaat pelatihan. Beberapa latihan termasuk gaya bebas dan renang putaran. Berenang secara praktis melatih semua otot tubuh dan membantu meningkatkan kebugaran kardiovaskular, daya tahan, dan kekuatan umum. Ingatlah bahwa tubuh Anda mulai membakar kalori segera setelah denyut jantung dinaikkan. Selama saya berlatih berenang, saya mengadopsi jenis latihan sirkuit interval. Saya biasa berolahraga renang dengan tenaga tinggi selama 5 menit dan kemudian bersantai selama 2 menit. Sambil bersantai, saya akan tetap berada di kolam renang dan menginjak air daripada diam. Rutinitas ini kemudian diulangi sebanyak delapan kali, membuat seluruh latihan berlangsung sekitar satu jam.

Jika Anda membaca tentang berenang, banyak artikel yang berpendapat bahwa begitu Anda keluar dari kolam, efek setelah olahraga dari pembakaran kalori berhenti. Dalam olahraga normal di darat seperti lari, efek pembakaran kalori berlanjut untuk waktu yang cukup lama setelah latihan sebenarnya. Ini terjadi karena saat berlari, tubuh menjadi sangat panas dan secara alami akan bekerja untuk menjadi dingin. Efek pendinginan ini berlanjut bahkan setelah latihan sebenarnya. Dalam kasus berenang, tubuh seseorang tidak memanas sebanyak di darat. Alasannya, itu akan terus dikelilingi dengan air yang memiliki suhu kurang dari itu di darat.

Manfaat Renang – Alternatif untuk Menurunkan Berat Badan dan Mengencangkan

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *