Ketika saya pergi ke rumah sakit dengan anggota keluarga, saya benar-benar tidak tahu siapa perawat lagi.

Ibu saya dibawa ke UGD minggu ini dan sementara kami duduk dan menyaksikan kesibukan umum dan profesionalisme mutlak dari staf UGD, satu-satunya orang yang benar-benar dapat saya identifikasi adalah para dokter dan mereka bahkan tidak mengenakan seragam!

Bahkan kami secara keliru meminta pembersih wajan karena dia mengenakan konveksi seragam kantor yang tampak lebih profesional daripada perawat yang semuanya mengenakan seragam scrub dan gaun; seorang perawat memiliki jaket yang sangat menyenangkan dengan sayuran berwajah tersenyum di atasnya. Lucu tapi profesional? Hmmmm.

Sedangkan untuk scrub, mungkin nyaman tetapi selalu terlihat kotor dan kotor; Praktik memakai lulur menurut saya merupakan kasus “seni meniru kehidupan” atau dalam hal ini TV! Bercampurnya seragam yang tidak dapat diidentifikasi secara umum di UGD mengurangi keterampilan keperawatan sempurna yang ada di sekitar kita.

Jadi saya harus menyarankan bahwa jika perawat ingin memakai seragam maka mungkin kita semua harus memakai seragam yang mudah dikenali – bagaimanapun itu adalah inti dari seragam. Seragam berarti kesesuaian dan konsistensi. Seragam dimaksudkan agar orang dapat langsung mengenali sekelompok individu penting yang kohesif.

Jika kita memutar kembali waktu seperti yang disarankan Rich, maka setiap tingkat perawat akan mudah dikenali, sama seperti saat saya mulai menyusui pada tahun 1975. Hingga baru-baru ini tidak ada banyak kebingungan sama sekali tentang siapa adalah siapa. Perawat terdaftar memakai sepatu dan seragam putih, perawat pelajar memakai topi, seragam biru dan sepatu coklat, EN memakai warna mereka sendiri dan seterusnya! Secara pribadi saya tidak tertarik pada semua itu dan merasa seperti yang saya lakukan sekarang bahwa seragam bisa menjadi penghalang.

Seragam dapat mengidentifikasi kita tetapi juga dapat membedakan kita karena seragam dapat memberikan beberapa tingkat otoritas dan eksklusivitas yang mungkin mengganggu hubungan perawat-pasien. Saya percaya bahwa tipe eksklusivitas hierarkis adalah salah satu alasan mengapa seragam perawat menjadi urusan egaliter yang campur aduk. Bermacam-macam seragam secara umum dimaksudkan untuk menempatkan kita pada bidang yang lebih profesional dan datar sebagaimana adanya, sehingga seragam perawat menjadi begitu kasual dan beragam sehingga pada abad ke-21 seorang perawat yang berkualifikasi tinggi dan profesional mengenakan mantel dengan sayuran berwajah tersenyum tampak. baik-baik saja.

Jadi mengapa kita memakai seragam? Keperawatan tidak selalu memiliki status profesional seperti yang kita miliki sekarang – seragam sebenarnya mencerminkan akar kita dalam industri jasa kelas bawah pada abad ke-19.

Itulah alasan celemek dan topi serta gesper besar yang digunakan perawat hingga tahun 1960-an dan 70-an. Florence Nightingale juga tidak membantu kami dengan menempatkan kami di angkatan bersenjata dan tunduk pada konsultan medis; demikianlah seragam net tv seorang pelayan atau pelayan wanita. Tolong …. jangan kembali ke sana!

Saya tidak pernah mengenakan seragam selama 20 tahun dan saya tidak memiliki masalah untuk diakui sebagai perawat – tapi itu mungkin karena saya bekerja di komunitas. Keperawatan berbasis rumah sakit memang memerlukan pertimbangan yang berbeda karena jumlah profesional kesehatan yang bekerja di sana. Namun demikian, dalam lingkungan komunitas, praktik keperawatan saya diakui oleh klien saya melalui cara saya merawat mereka bukan melalui apa yang saya kenakan; dan begitulah cara saya mengetahui siapa perawat di UGD minggu ini. Mereka adalah orang-orang yang berbicara dengan lembut kepada ibu saya, membantunya dengan hormat dan efektif, dan menjelaskan apa yang baru saja dikatakan dokter.

Saya mengamati apa yang saya suka sebut sebagai “penyelarasan pasien-perawat”. Kualitas keperawatan khusus ini tidak ada antara profesional kesehatan lain dan pasien mereka. Attunement perawat kita menghubungkan kita dengan kebutuhan dasar manusia – yaitu membangun hubungan, tidak peduli seberapa pendeknya. Attunement perawat-pasien ini memungkinkan kami untuk dengan lembut dan hormat merawat pasien kami secara fisik, emosional dan sosial. Saya pikir ini adalah spesialisasi mutlak keperawatan dan begitulah cara kita dikenal.

Dengan segala cara, miliki seragam tetapi mari kita gunakan yang konsisten – nyatakan apa yang kita lakukan dan tidak membiarkan penghalang antara kita dan pasien kita. Tapi di atas semua itu jangan percaya sedetik pun bahwa seragam itulah yang mendefinisikan Anda sebagai perawat.

Mengapa Perawat Mengenakan Seragam?

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *