Prosedur standar pencabutan katarak dilakukan di rumah sakit mana pun secara rawat jalan dan sebagian besar pasien pulang pada hari yang sama. Operasi akan memakan waktu kurang dari 1 jam dan biasanya hanya membutuhkan sedasi minimal untuk membantu Anda rileks. Sebelum operasi Anda, Anda akan diberikan obat tetes mata untuk melebarkan pupil Anda. Area di sekitar mata akan dibasuh dan dibersihkan dengan benar.

Pertanyaan paling umum yang diajukan pasien adalah “Apakah ini akan menyakitkan?” dan jawaban untuk tidak merawat mata pertanyaan itu adalah TIDAK. Dokter bedah Anda akan memastikan bahwa pengalaman bedah Anda cukup nyaman dengan semua obat yang diperlukan dan anestesi lokal disuntikkan di sekitar atau di belakang mata Anda untuk membuatnya tidak menimbulkan rasa sakit.

Ada tiga teknik dasar untuk operasi katarak:

1. Fakoemulsifikasi : Ini adalah bentuk pengangkatan katarak yang paling disukai. Dalam prosedur ini, ahli bedah Anda memeriksa dengan mikroskop operasi dan membuat tiga sayatan kecil dengan panjang kurang dari satu inci di permukaan mata atau di dekat kornea. Sebuah lubang dibuat di kapsul lensa, dan probe ultrasound digunakan untuk memecah lensa yang keruh menjadi pecahan-pecahan kecil. Fragmen ini kemudian disedot keluar melalui sayatan klinik mata di jakarta dengan probe ultrasound yang sama.

Kemudian lensa intraokular buatan dimasukkan. Lensa ini terbuat dari plastik atau silikon dan tidak memiliki bagian yang bergerak, yang membantunya bertahan hingga masa pakai. Lensa ini membantu mata Anda untuk fokus setelah operasi. Penglihatan Anda sering kali membaik, terutama, segera setelah operasi. Jahitan tidak perlu.

2. Urgeri Katarak Ekstrasapsular : Teknik ini diperlukan terutama untuk katarak yang sudah sangat lanjut dimana lensa terlalu padat untuk larut menjadi fragmen. Pada prosedur ini, sayatan yang dibuat di dekat kornea berukuran cukup besar untuk mengangkat katarak secara utuh. Sekali lagi, lensa buatan dimasukkan untuk menggantikan lensa natural. Pemulihan dari jenis ekstraksi katarak ini biasanya lebih lambat. Karena sayatannya lebih besar, prosedur ini memang membutuhkan jahitan. Namun, jahitan jarang perlu dilepas.

3. Operasi Katarak Intracapsular: Dalam teknik pembedahan ini, lensa intraokuler ditempatkan di depan iris mata. Dokter bedah mengangkat seluruh lensa dan kapsul di sekitarnya, setelah itu pasien harus memakai kacamata aphakic. Teknik ini tidak lagi digunakan saat ini tetapi dapat berguna dalam kasus dislokasi lensa atau trauma yang signifikan.

Setelah operasi, tambalan biasanya akan dipasang di atas mata Anda, dan Anda akan diobservasi dalam waktu singkat untuk memastikan tidak ada masalah seperti pendarahan, sensasi intens, atau nyeri. Karena paparan cahaya terang pada awalnya mungkin tidak nyaman, Anda sebaiknya tidak berencana mengemudi segera setelah operasi.

Singkatnya, Anda akan mendapatkan Kegembiraan Penglihatan dengan Kejernihan Alami.

Operasi Katarak Dan Jenisnya

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *