Watch Dogs: Legion berjuang dengan nada kadang-kadang, tetapi pesan pemberdayaannya tentang persatuan dan keadilan masih bersinar dalam permainan yang absurd dan berdampak.

Watch Dogs: Legion mengambil dasar dan ide dari pendahulunya dan mengembangkannya secara eksponensial. Inti kesombongan dari Legiun terletak pada pepatah lama tentang kekuatan dalam jumlah yang terwujud dalam permainan yang memungkinkan Anda merekrut dan bermain sebagai hampir semua karakter yang Anda temui, mengumpulkan kru pejuang kemerdekaan yang compang-camping. Sikap terbuka untuk melawan sistem ini merupakan perubahan signifikan bagi franchise ini, dan didukung oleh gameplay peretasan dan rekayasa sosial yang ditingkatkan. Pendekatan Legion, meski mengagumkan, memang memiliki beberapa masalah yang tidak disengaja yang membuat pesan persatuannya yang kuat goyah pada saat yang tidak tepat, tetapi masih berhasil membuat pernyataan yang mendalam tentang harapan dengan pendekatan baru ke agensi pemain.

Legiun diatur dalam waktu dekat, London yang lebih berteknologi maju. Grup peretas lama DedSec telah dijebak untuk serangkaian pemboman di kota, dan anggotanya dicap sebagai teroris. Namun, ini semua direkayasa oleh kelompok peretas saingan misterius yang dikenal sebagai Zero Day. Dalam kekacauan setelah pemboman, London dan warganya secara efektif terperangkap dalam cengkeraman fasisme yang mengganggu dan kapitalisme yang mencekik karena pendudukan Albion, sebuah kelompok militer swasta, serta perusahaan kriminal dan korporasi yang mengambil keuntungan dari kekosongan kekuasaan, selengkapnya seputar dunia game, teknologi dan komputer di Berita Gadget. Dengan banyaknya operator kunci yang mati atau hilang, DedSec London memulai dari awal dengan mengumpulkan anggota baru yang terdiri dari warga yang berpikiran sama yang ingin membebaskan kota.

London dalam Watch Dogs: Legion disajikan sebagai versi kehidupan nyata London yang lebih maju dan berlebihan. Namun, interpretasi kota ini masih mencerminkan suasana saat ini di tahun 2020, meskipun dengan lebih banyak estetika cyberpunk-dystopia. Sejarah kota dan landmark ikoniknya menjadi latar belakang futurisme yang mencolok. Keagungan Istana Buckingham dan pesona bohemian Camden disapu dengan drone pengiriman paket, iklan holografik, dan mobil self-driving yang memenuhi pandangan Anda. Tentu saja, semua ini juga menjadi tempat bermain yang menarik untuk kejenakaan peretasan Anda.

Dalam gim dengan banyak karakter yang dapat dimainkan, satu hal yang tetap ada di antara mereka adalah koneksi Anda ke London itu sendiri. Masing-masing dari delapan distrik memiliki beragam budaya, demografi, dan gaya budayanya sendiri, menjadikan ibu kota Inggris tempat yang menarik untuk dijelajahi. Sungguh keren melihat area seperti Menara London dan Piccadilly Circus diciptakan kembali dengan detail yang menakjubkan, dan ada sesuatu yang perlu dihargai dari seberapa banyak usaha yang dilakukan untuk menyajikan lokal melalui lensa distopia. Gim ini berhasil menangkap sejarah dan keragaman budaya London, sekaligus menyandingkannya dengan banalitas kejahatan yang diwakili oleh kehadiran Albion, yang menahan warga di depan mata.

Sebagian besar citarasa dan suasana kota ini berakar pada saat ini. Dengan Brexit, media sosial yang dipersenjatai, dan ideologi sayap kanan menjadi arus utama, Legion secara efektif menggambarkan kecemasan dan kebingungan yang melekat saat melihat negara Anda perlahan-lahan jatuh ke dalam kekacauan – pedih untuk masalah saat ini. Cerita utama membahas topik-topik yang berkaitan dengan nasionalisme, xenofobia, dan kelas orang mana yang harus dikendalikan. Kadang-kadang bisa menakutkan untuk melihat bagaimana kehidupan nyata meresap ke dalam cerita Legiun, terutama jika menyangkut perlakuan tidak manusiawi terhadap para imigran.

Kisah utama Legion sangat berat pada pokok bahasannya, terasa seperti campuran Cermin Hitam dan Tuan Robot. Ia bergumul dengan tema seputar nasionalisme, kapitalisme, klasisme, dan tentu saja, kepolisian. Meskipun eksekusinya agak tersebar, momen di mana game memilih untuk menyoroti masalah yang meresap ini bisa jadi menyedihkan. Contoh paling menonjol melibatkan penampilan tamu oleh rapper kotor Inggris Stormzy, yang memberikan penampilan yang meriah dan kuat menghadapi rasisme sistemik. Dia naik ke panggung dan menghadapkan orang-orang dengan kebenaran dunia Legiun, dan itu memberikan pukulan yang kuat karena itu mencerminkan realitas kita sendiri. “Akulah yang paling mereka takuti,” katanya. “Saya orang kulit hitam dengan uang.

Melalui pesan teks, podcast, dan sarana tambahan lainnya untuk menyampaikan narasi, Legiun mengungkapkan lebih banyak lagi masalah yang mengganggu masyarakat. Pesan teks mengungkapkan bahwa Albion, yang secara efektif merupakan pasukan polisi, menargetkan dan melecehkan warga di depan umum, dan mengingat informasi ini saat Anda melihat orang-orang di jalan menjadi korban dari praktik ini dapat menyengat. Acara radio mengejek ideologi sayap kanan dalam game yang, jika dijelaskan, terdengar konyol dan semacam fiksi, tetapi tidak terlalu jauh dari apa yang kita dengar di kehidupan nyata.

Apa yang benar-benar menyentuh rumah tentang Watch Dogs Legion adalah bahwa, ketika dunia kartun suram menjadi fokus, menjadi sulit untuk mengabaikan kesejajaran langsung dengan masyarakat dunia nyata kita sendiri. Tentu, itu mungkin tidak menginterogasi masalah dan mengeksplorasi nuansa dengan sangat mendalam, tetapi sapuan kuas yang luas sudah cukup untuk mengaburkan garis antara fiksi dan kenyataan, dan pada titik itu Anda harus menghadapi seberapa jauh kita sendiri. masyarakat telah jatuh. Game Ubisoft sering menggunakan politik dunia nyata sebagai set dressing, tetapi pada kesempatan ini, ini terasa seperti upaya tulus untuk setidaknya mengidentifikasi masalah yang dimanfaatkan sebagai lingkungan naratif dan menyajikan kebenaran keras mereka yang dingin.

Untuk sebagian besar, narasi utama melakukan pekerjaan yang baik dalam menangani topik-topik ini, tetapi dampaknya agak berkurang karena format permainan dunia terbuka. Cakupan game terlalu luas untuk menyampaikan pesannya dengan cara yang tajam dan ringkas. Akibatnya, plot utama 25 jam bisa terasa seperti melayang ke pinggiran karena narasi inti menjadi hal sekunder dari aksi dan peristiwa momen-ke-momen yang terjadi ketika mekanisme dunia terbuka sedang bekerja. Efek langsungnya adalah bahwa aktivitas sampingan dibiarkan melakukan banyak tugas berat dalam mengeksplorasi nuansa tema-tema ini, yang mereka lakukan dengan cukup baik.

Seperti game sebelumnya, Watch Dogs: Legion bergantung pada lingkaran gameplay dunia terbuka yang sudah dikenal, yang memerlukan eksplorasi, pertempuran, stealth, dan peristiwa naratif dalam game. Sementara Legion menggunakan sistem peretasan yang lebih ramping, Legion lebih condong ke efek sistemik peretasan dan manipulasi utas sosial untuk memenuhi tujuan Anda. Bergantung pada bagaimana Anda memanfaatkan infrastruktur ctOS kota – yang terdiri dari kamera, ponsel, komputer, drone AI, dan mesin lain yang dapat Anda retas – Anda dapat mencapai banyak tujuan Anda dengan musuh Anda tidak lebih bijaksana, memberi Anda pengertian bahwa Anda selalu melakukan pencurian.

Watch Dogs: Legion mencapai puncaknya saat menyalurkan elemen sim yang imersif, di mana banyak dari pilihan Anda dapat mengalir ke dalam rantai reaksi yang memuaskan yang menghasilkan hasil yang diinginkan. Peretasan adalah koneksi inti Anda ke dunia, dan ini membuka banyak peluang cerdas ketika harus mencari cara untuk mencapai tujuan Anda saat ini. Dalam satu misi, saya datang ke markas musuh yang kendaraannya harus saya pulihkan. Sementara saya bisa menyelinap masuk, melumpuhkan penjaga dengan instrumen tidak mematikan saya, dan mengambil kendaraan, saya malah pergi dengan solusi yang lebih elegan. Dengan menggunakan kamera, saya dapat memeriksa dan mengunduh kunci data dari jarak jauh dari tablet mereka untuk mendapatkan akses ke gerbang pangkalan. Dengan gerbang yang sekarang terbuka, saya masuk ke dalam kendaraan dan mempercepatnya keluar dari pangkalan. Saya berlari ke mobil dan pergi sementara para penjaga dibiarkan kebingungan. Semua ini dilakukan tanpa pernah menginjakkan kaki di pangkalan, dan rasanya sangat memuaskan mendapatkan yang terbaik dari mereka. Ditambah dengan karakter yang dapat dimainkan secara acak, Legion menghadirkan banyak peluang menarik untuk dimanfaatkan, dan gameplay intinya mewakili prospek fantasi peretas Watch Dogs yang terbaik.

Bintang sejati Legion adalah warga London, yang semuanya dihasilkan secara acak berdasarkan berbagai profesi, latar belakang etnis, dan detail pribadi lainnya. Game sebelumnya memungkinkan Anda mempelajari informasi sepintas tentang warga di sekitar Anda, tetapi di Legion, Anda dapat menggunakan informasi ini untuk mencari prospek. Bergantung pada apakah mereka menyukai DedSec, mereka akan meminta Anda untuk menyelesaikan tujuan kecil untuk menutup ikatan. Dengan mekanik yang cerdas, warga London akan mengingat dan bereaksi terhadap keputusan yang Anda buat. Sebagai contoh, saya terkejut calon rekrutan tidak setuju DedSec karena karakter lain yang saya mainkan secara tidak sengaja menabrak mereka dengan mobil – permainan bahkan mencatat hal ini di file mereka.

Dengan daftar karakter yang begitu banyak, Anda mungkin akan menemukan diri Anda bersandar pada beberapa operator terpilih sebagai tim A Anda, terutama jika mereka berbakat dalam hal meretas, mengemudi, atau pertempuran jarak dekat. Namun, Legiun memiliki cara untuk melempar rekrutan curveball yang mungkin sedang dalam pencalonan untuk favorit baru Anda. Yang paling menonjol bagi saya adalah seniman pertunjukan bercat emas yang bisa bersembunyi di depan mata untuk menyelesaikan tujuannya – dan mengumpulkan tip saat dia melakukannya. Mungkin aneh melihat karakter seperti apa yang dapat Anda tarik dalam perang salib Anda, dan sangat menyenangkan untuk menggunakan keterampilan apa pun yang mereka miliki dalam beberapa misi penting untuk berhasil.

Meskipun setiap operator mampu, misi dapat dan kemungkinan akan berubah menjadi buruk setelah keputusan yang salah, mengakibatkan semua jenis musuh menyerang Anda dengan senapan serbu dan drone tempur. Bahkan misi perekrutan yang gagal dapat membuat Anda mundur, mendorong Anda untuk bekerja ekstra keras untuk mendapatkan kembali rahmat baik kandidat potensial. Menambah tekanan ini adalah opsi untuk meningkatkan kampanye untuk memasukkan kematian permanen untuk operator Anda – artinya begitu mereka jatuh dalam misi, mereka pergi untuk selamanya. Ini adalah tambahan cerdas yang menambahkan sedikit lebih realisme dan rasa konsekuensi yang lebih besar pada kampanye, yang dapat membuat beberapa misi yang lebih berani merasa lebih stres, terutama mengetahui bahwa kehilangan agen favorit akan meninggalkan sengatan yang bertahan lama. Tetapi bahkan tanpa permadeath, kesulitannya masih bisa sangat menantang,

Saya sering mendapati diri saya jatuh ke dalam lubang kelinci untuk mendapatkan agen baru dan menjelajahi lebih banyak kota untuk menyelesaikan daftar tujuan yang diperlukan untuk merekrut mereka. Dalam beberapa kasus, saya menemukan anggota tim saya diculik oleh saingan pribadi mereka sendiri, dan saya harus menjalani misi penyelamatan dadakan – yang semuanya dilakukan secara acak. Aliran karakter permainan yang konstan dan peluang yang muncul tentu membuatnya mengundang untuk memutuskan garis singgung untuk memenuhi persyaratan yang diperlukan untuk merekrut mereka. Namun, pada akhirnya Anda juga akan jatuh ke dalam lingkaran berulang dari tujuan daur ulang dan dialog yang diatur di area yang terlalu akrab, meskipun dengan sulih suara yang berbeda. Pengulangan ini juga membuat London terasa agak kecil, mengingat banyaknya tanah yang harus Anda vulkanisir terus-menerus.

Watch Dogs: Legion melakukan banyak hal untuk menghadapi topik seperti fasisme, ketidaksetaraan, dan gagasan bahwa teknologi baru mengekspos dan memperkuat ketakutan dan kebencian lama.

Dan meskipun karakter-karakter ini memiliki kepribadian yang hebat di permukaan, mereka mungkin tampak tidak cocok untuk momen dan konteks dari apa yang terjadi. Hal ini dapat menyebabkan beberapa perubahan nada yang tidak terduga dan aneh. Misalnya, dalam salah satu alur plot game yang lebih menghantui, DedSec mengungkap operasi pengambilan organ bawah tanah, dengan produknya berasal dari imigran yang diculik yang ditahan di kamp penahanan yang terletak di London. Dengan sendirinya, ini adalah momen yang sangat menyayat hati dan mendalam di mana drama dan potongan naratif gim ini mencapai puncaknya. Namun, sayangnya, saya membuat pilihan yang tidak menguntungkan dengan menggunakan salah satu karakter yang lebih mencolok menjelang misi ini – seorang cosplayer yang mengenakan jaket reflektif cerah dan telinga kucing holografik yang bercahaya. Melihatnya berjalan menyusuri lorong yang gelap dan berdarah itu mengguncang dan merusak momen itu. Ketika Anda memasangkan ini dengan struktur tanpa tujuan, akan mudah untuk melepaskan diri dari apa yang sedang terjadi atau tidak membeli rasa urgensi yang diinginkan narasi untuk Anda percayai.

Pada saat-saat seperti ini, keseluruhan masalah naratif dan nada yang dimiliki Watch Dogs: Legion dapat memaksakan jalan mereka ke depan pikiran, tetapi gameplay inti meretas dunia, membuat koneksi, dan melihat operasi favorit Anda berhasil cukup memuaskan sehingga itu cukup memuaskan. membuatnya lebih mudah untuk tidak terpaku pada mereka. Kisah utama mencapai beberapa puncak yang mengesankan selama paruh kedua berkat misi Stormzy yang disebutkan di atas dan podcast, email, dan bahkan obrolan dengan sesama anggota DedSec yang menangani materi pelajaran yang lebih berat. Yang terbaik, Legion berhasil tetap pada pesan sambil menjaga hal-hal tetap menyenangkan dan mengasyikkan. Dan dalam beberapa hal, absurditas konyol dari karakter Legiun dan aktivitas sampingan aneh terasa seperti pertandingan yang sesuai untuk absurditas menyedihkan dunia Legiun.

Di masa lalu, Ubisoft memiliki sejarah yang tidak menguntungkan karena kehilangan sasaran dalam hal memanfaatkan peristiwa dunia nyata, politik, dan masalah topik hangat lainnya untuk latar belakang permainan mereka. Namun, Watch Dogs: Legion melakukan banyak hal untuk menghadapi topik seperti fasisme, ketidaksetaraan, dan gagasan bahwa teknologi baru mengekspos dan memperkuat ketakutan dan kebencian lama. Legiun tidak hanya melakukan pekerjaan yang efektif untuk menunjukkan banalitas kejahatan di depan mata, tetapi juga, dalam cahaya yang lebih optimis, menunjukkan bagaimana warga melihat budaya London dan satu sama lain untuk mengatasi penindasan.

Watch Dogs: Legion adalah permainan anti-fasis, dan sangat mengagumkan bahwa ia melekat pada pesan itu dan melihatnya melalui kesimpulan yang memuaskan dan menegaskan. Itu juga mendukung gameplay peretasan cerdas dari franchise ini untuk menawarkan lebih banyak kreativitas daripada sebelumnya. Salah satu pesan Legion yang lebih mendalam adalah tentang apa artinya menjadi warga London sejati, dan pada akhir permainan, Anda akan memiliki kru DedSec yang terdiri dari warga yang sangat beragam dan berbeda dari latar belakang budaya, etnis, dan ekonomi yang unik – semuanya bersatu dalam tujuan mereka untuk memulihkan rumah mereka. Jika ada, itu adalah pesan yang kuat untuk permainan yang bisa Anda dapatkan.

Watch Dogs: Legion Review

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *